Nisfu Syaaban

Sudah masuk pun malam nisfu Syaaban. Nisfu, yang memberi erti ‘separuh’ atau ‘setengah’ dalam bahasa Arab dan Syaaban, antara bulan-bulan yang penuh barakah dalam tahun hijriah. Justeru itu, malam nisfu Syaaban adalah malam pertengahan bulan Syaaban. Kehebatan malam nisfu Syaaban ini boleh dibaca dalam rencana yang telah ditulis oleh salah seorang dari Shaykh yang sangat terkenal di Yemen. Rencananya boleh dibaca disini.

Setiap kali malam nisfu Syaaban, aku teringat dua perkara. Yang pertama, Direktor Ahmad Nisfu dalam filem Seniman Bujang Lapok. Setiap kali aku tertanya, kenapalah mak bapak dia kasi nama dia ‘Ahmad Separuh’? Not that it bothered me, but he was hilarious in that film. Heh.

Yang kedua, aku teringat malam nisfu Syaaban yang paling bermakna buat diriku. Masa tu umurku baru mencecah 20 tahun. Masih dalam pengajian untuk menjadi seorang guru. Pada malam nisfu Syaaban itu, aku berada di Masjid Nabawi di Kota Madinah al Munawarrah. Malam itu aku rasa seperti malam itu adalah malam yang paling istimewa. Berada di masjid Nabi, dan Rasulullah s.a.w sendiri berada di makamnya di dalam masjid yang sama. Selepas solat maghrib, imam masjid Nabawi mula membaca surah Ya Sin. Suaranya lunak dan sangat memukau. Aku memandang ke atas. Dengan perlahan, kubah-kubah masjid dibuka sedikit demi sedikit, seperti tirai pentas dunia, lalu menayangkan ribuan bintang-bintang yang bertaburan di angkasa padang pasir yang penuh barakah itu. Alangkah indahnya saat itu. Aku sampai tidak terkata-kata. Hanya mampu menangis. Mengapa aku menangis pada saat itu pun, aku tidak tahu. Rasa terharu dengan kebesaran Allah dan kekerdilan diriku. Satu perasaan yang menyambar sanu bari ku dengan hentaman yang bertubi-tubi.

Kini nisfu Syaaban datang lagi. Malam yang telah dijanjikan ribuan pengampunan untuk hamba-hamba kerdil yang meminta. Aku ingin meminta jutaan permintaan, tetapi aku malu. Malu dengan Nya yang Berkuasa. Malu dengan kedaifan diriku yang hina ini. Malu dengan segala dosa-dosa yang bertimbunan, malu dengan keaibanku yang telah ditutup rapi olehNya.

Aku teringat satu puisi rintihan ahli Sufi. Ia telah dijadikan doa munajat berkurun-kurun lama nya. Bunyinya begini:

Tuhanku… Aku tidak layak,
Untuk syurga Mu…
Tetapi aku tidak pula sanggup menanggung, siksa neraka Mu
Dari itu kurniakanlah, ampunkan kepadaku,
Ampunkanlah dosa ku,
SesungguhNya, Engkaulah pengampun…
Dosa-dosa besar …

Ini adalah versi terjemahan. Versi asli dalam bahasa Arab lebih menusuk kalbu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s